Bermukim di Ibu Kota, Jakarta Kota Religi.

Rabu, 30 November 2011 02:24:20 - oleh : admin

Assalamu"alaikum

hehe nyengir dulu ah :D
berasa seneng banget gitu pas bisa nulis lagi, walaupun tulisannya ga ada yg penting (cuit cuit cetak cetok wkwk) kali ini ga make kata "Q" ah pake "saya" aja.

hmm, mau cerita soal kehidupan saya di ibu kota Indonesia yups, Jakarta. Sebuah kota yang indah bagi pemilik hati yang indah :).

entah berapa lama saya akan tinggal disini, mungkin sebentar mungkin juga tidak sebentar :p. Sebelumnya kerja dan tinggal di Bandung (wah jadi pengen cerita2 selama di Bandung :D)

Singkat cerita, sya pindah ke Jakarta karena diberi tugas kerjaan di kota betawi ini, masih di tempat kerja yang sama dengan yang di Bandung. ga usah diceritain kerjaannya kali ya :D.

Hari pertama langsung mendapat kos ditunjukkan oleh kawan satu kantor(ceile kantor haha), malam itu jg sya smsin beberapa temen yg tinggal di jakarta buat tanya2 harga kos ternyata harganya ehem lumayan lah (lumayan menguras maksudnya :D) saya menempati sebuah kamar dengan kamar mandi didalamnya, harganya lumayan agak cukup sedikit mahal gimana gitu(bhasa tingkat tinggi :D), agak2 berat sih tetapi setelah tau lokasinya deket masjid, terus masih ada pengajian tiap malam senin, dan masih banyak anak2 belajar ngaji di rumah ustadz tidak jauh dari lokasi, ya suasana seperti inilah yang SANGAT MAHAL di Ibu Kota jauh lebih mahal dari harga kos.


kos
kondisi kosan



sembari mengurusi kerjaan, sya mulai berfikir, mumpung disini harus ketemu orang-orang hebat dan mendapatkan ilmu sebanyak-banyaknya, juga kesempatan untuk kopdar sama temen onlen yang berlokasi di Jakarta.

Dan Alhamdulillah sudah pernah bertemu dan bisa ngaji bareng Ustadz Yusuf Mansur dan Aa Gym (KH. Abdullah Gymnastiar) di masjid Istiqlal dua tokoh yang sebelumnya hanya bisa saya lihat di TV, "Jangan Sampai Berhutang Budi" itu nasehat Aa Gym yang masih saya ingat di acara itu. mudah2an banyak lagi orang2 mulia yg sya temui disini.

Dibalik bebasnya pergaulan Jakarta, menurut saya Jakarta Belum kotor ko" masih banyak majlis2 mulia, masih banyak ahli2 shalawat, dan masih banyak pemuda2 pecinta Kanjeng Nabi Muhammad SAW

Disini jg sya bertemu dgn teman lama yg sekarang sudah bekerja di pabrik d daerah Tanggerang, Banyak ilmu yang sya dapat juga makin bersyukur setelah bertemu beliau.



Ya, Hidup Cukup itu bukan dari besar kecilnya Gaji, tetapi dari besar kecilnya rasa syukur kita kepada Allah.



Selain bertemu tokoh2 agama dan teman2 yang agamis, saya juga ingin bertemu dgn temen2 dari komunitas yg satu aliran :D, mudah2an Ada Jalan. Dari i-bego.com sudah bertemu dgn om ariartama, beliau lebih muda dari saya tp skillnya luar biasa, sayang ga sempet ngopy koleksi filmnya wkwk (wah yg lain ga bisa diceritain satu2, bisa berjilid2 nanti :p)

Tak terasa kini sudah 2 bulan saya di Ibu Kota, 2bulan yang mengesankan, 2bulan yang dilalui dengan  Busway, warteg dan alfamart :D.


bus
busway (transjakarta)


Segitu dulu deh ceritanya, jgn banyak2 nanti ngawur kemana2 *alasan*, oiya yg soal transportasi juga seru neh klo diceritain ahahaaay (tp entah kapan ngupdate web lg :p)


semoga ada manfaatnya



Oiya klo ada yg nanya sya kerjaannya apa, saya cuma staff biasa di perusahaan swasta. Bukan progammer, klo facebooker iya :) (nanti kita bahas juga yg ini :D).

kirim ke teman | versi cetak | Versi PDF

Berita "Coretan Pribadi" Lainnya